3 Cara Untuk Mengontrol Resiko Alzheimer

Ada banyak faktor risiko untuk Alzheimer, dan bahkan para pakar tidak mengerti semua itu dengan baik. Penyakit ini dapat menghancurkan sistem kekebalan tubuh dan itu akan menjadi menakutkan bagi kebanyakan dari kita, tapi kabar baiknya adalah bahwa beberapa faktor risiko telah diidentifikasi sebagai dimodifikasi, berarti Anda setidaknya dapat mengontrol demensia.

Sebagai sebuah negara, kita menghabiskan banyak waktu, tenaga, dan uang pada pemahaman Alzheimer , tetapi relatif sedikit untuk mulai melakukan pencegahan . Itulah sebabnya beberapa studi baru telah mencoba untuk memperkirakan upaya pencegahan yang dapat memiliki dampak besar . Dalam laporan terbaru untuk mengkaji faktor-faktor risiko yang dimodifikasi, para peneliti mengidentifikasi sembilan hal yang berkontribusi untuk sekitar 66% dari kasus Alzheimer di seluruh dunia. Dengan data lebih dari 323 makalah yang sebelumnya melaporkan lebih dari 5.000 orang mendukung langkah-langkah untuk mengurangi risiko penyakit.

Kita pasti tidak bisa mengatakan bahwa mengubah rutinitas Anda adalah jaminan untuk kesehatan otak , tetapi sementara kita menunggu untuk hasil penelitian , setidaknya cukup membuat beberapa perubahan yang sehat

Berikut adalah 3 faktor risiko yang dimodifikasi untuk Alzheimer , ditambah apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu diri Anda tetap sehat.

1 . Obesitas

Kita tahu tidak harus meyakinkan Anda dengan berita buruk obesitas yang dapat mempengaruhi kesehatan Anda secara keseluruhan. Ketika berbicara tentang perlindungan otak, Maraganore mengatakan, kelebihan berat badan mungkin merupakan suatu tanda diet Anda yang mengandung lebih tinggi gula daripada diet Mediterania otak yang dapat mengurangi risiko Alzheimer hingga 50%. Mungkin obesitas adalah tanda gaya hidup, mengingat orang akan menjadi baik di usia 70-an dan mereka masih dapat mengalami pertumbuhan di daerah otak .

Apa yang harus dilakukan tentang itu: menjaga berat badan yang sehat dan itu mudah diucapkan daripada dilakukan. Sementara menurunkan berat badan tidak akan mendapatkan bantuan apapun .

2 . Kelemahan

Hal ini tidak membantu untuk kekurangan gizi, meskipun para peneliti benar-benar tidak mengerti mengapa. Dimungkinkan bahwa Alzheimer dan kelemahan berasal dari penyebab umum dan kelemahan mungkin merupakan gejala fisik Alzheimer yang muncul sebelum masalah otak.

Apa yang harus dilakukan tentang itu: Maraganore mengatakan, menghindari kelemahan tidak sesederhana makan makanan yang sehat atau mendapatkan cukup latihan . Jika seseorang tumbuh lebih lemah karena ia lupa makan atau tidak mampu merawat dirinya sendiri, maka demensia mungkin telah mencapai batas tertentu.

3 . Penyakit arteri karotid

Ketika menumpuknya plak di dalam arteri karotid, yang beroperasi di sepanjang sisi leher Anda, maka darah akan sulit untuk mencapai otak Anda. Pembatasan aliran darah cukup jelas bermasalah di tubuh, tetapi dalam arteri karotid dapat berarti kerusakan dan kematian sel-sel otak yang penting.

Apa yang harus dilakukan tentang hal ini: dalam kasus-kasus serius, dokter mungkin perlu melakukan prosedur medis untuk membuka arteri karotid yang tersumbat. Bagi orang lain, obat anti-pembekuan mungkin membantu penyumbatan dan mencegah stroke. Tapi banyak orang dapat mengendalikan penyakit arteri karotid dengan kebiasaan makan makanan sehat, menjaga tekanan darah dan kolesterol dan berhenti merokok.