Mengetahui Lebih Jauh Mengenai WWW

Saat kamu membuka Google Chrome ataupun Mozila, kamu pasti akan menulis domain dengan “www“. Namun, tahukah kamu apa itu sebenarnya “www“? Nah, disini saya akan menjelasakan mengenai “www” tersebut. Langsung saja lihat penjelasannya dibawah ini.

Apa Itu WWW?

World Wide Web (disingkat WWW atau Web) adalah ruang informasi dimana dokumen dan sumber daya web lainnya diidentifikasi oleh Uniform Resource Locators (URL), saling terkait dengan tautan hypertext dan dapat diakses melalui Internet. Ilmuwan Inggris Tim Berners-Lee menemukan World Wide Web pada tahun 1989. Dia menulis program komputer browser web pertama pada tahun 1990 saat bekerja di CERN di Swiss. Browser Web dirilis di luar CERN pada tahun 1991, pertama ke lembaga penelitian lain yang dimulai pada bulan Januari 1991 dan kepada masyarakat umum di Internet pada bulan Agustus 1991.

World Wide Web telah menjadi pusat perkembangan Era Informasi dan merupakan alat utama yang digunakan orang untuk berinteraksi di Internet. Halaman web adalah dokumen teks utama yang diformat dan diberi catatan dengan Hypertext Markup Language (HTML). Selain teks berformat, halaman web mungkin berisi komponen gambar, video, audio, dan perangkat lunak yang diberikan di browser web pengguna sebagai halaman konten multimedia yang koheren.

Embedded hyperlink memungkinkan pengguna untuk menavigasi antara halaman web. Beberapa halaman web dengan tema umum, nama domain yang umum, atau keduanya, membuat sebuah situs web. Konten situs web sebagian besar dapat disediakan oleh penerbit, atau secara interaktif di mana pengguna berkontribusi konten atau konten bergantung pada pengguna atau tindakan mereka. Situs web mungkin sebagian besar informatif, terutama untuk hiburan, atau sebagian besar untuk tujuan organisasi komersial, pemerintah, atau non-pemerintah.

Sejarah

Visi Tim Berners-Lee tentang sistem informasi hyperlink global menjadi sebuah kemungkinan pada paruh kedua tahun 1980an. Pada tahun 1985, Internet global mulai berkembang biak di Eropa dan Domain Name System (di mana Uniform Resource Locator dibangun) muncul. Pada tahun 1988, koneksi IP langsung pertama antara Eropa dan Amerika Utara dibuat dan Berners-Lee mulai secara terbuka membahas kemungkinan sistem seperti web di CERN.

Pada bulan Maret 1989 Berners-Lee mengeluarkan sebuah proposal kepada manajemen di CERN untuk sebuah sistem yang disebut “Mesh” yang merujuk pada INQUIRE, sebuah database dan proyek perangkat lunak yang telah dibangunnya pada tahun 1980, yang menggunakan istilah “web” dan mendeskripsikan manajemen informasi yang lebih terperinci sistem berdasarkan link yang tersemat dalam teks yang mudah dibaca.

“Bayangkan, kemudian, referensi dalam dokumen ini semua terkait dengan alamat jaringan dari hal yang mereka maksudkan, sehingga saat membaca dokumen ini Anda bisa melompat ke mereka dengan satu klik mouse.” Sistem seperti itu, jelasnya, bisa disebut menggunakan salah satu makna kata hypertext yang ada, sebuah istilah yang dia katakan diciptakan pada tahun 1950an. Tidak ada alasan, proposal berlanjut, mengapa link hypertext semacam itu tidak bisa mencakup dokumen multimedia termasuk grafis, ucapan dan video, sehingga Berners-Lee terus menggunakan istilah hypermedia.

Dengan bantuan dari koleganya dan penggemar hipertrofik Robert Cailliau, dia menerbitkan sebuah proposal yang lebih formal pada tanggal 12 November 1990 untuk membangun sebuah “proyek Hypertext” yang disebut “WorldWideWeb” (satu kata) sebagai “web” dari “dokumen-dokumen hypertext” untuk dilihat oleh “browser” menggunakan arsitektur client-server. Pada titik ini HTML dan HTTP sudah dalam pengembangan selama sekitar dua bulan dan server Web pertama sekitar satu bulan setelah menyelesaikan tes pertamanya yang berhasil.

Proposal ini memperkirakan bahwa sebuah web hanya baca akan dikembangkan dalam waktu tiga bulan dan akan memerlukan waktu enam bulan untuk mencapai “penciptaan tautan baru dan materi baru oleh pembaca, sehingga kepengarangan menjadi universal” dan juga “otomatis pemberitahuan pembaca saat materi baru yang menarik baginya tersedia.” Sementara tujuan read-only terpenuhi, kepengarangan konten web yang mudah diakses butuh waktu lebih lama untuk matang, dengan konsep wiki, WebDAV, blog, Web 2.0 dan RSS/Atom.

Proposal dimodelkan setelah pembaca SGML Dynatext oleh Electronic Book Technology, sebuah spin-off dari Institute for Research in Information and Scholarship at Brown University. Sistem Dynatext, yang diberi lisensi oleh CERN, adalah pemain kunci dalam perpanjangan SGML ISO 8879: 1986 ke Hypermedia dalam HyTime, namun dianggap terlalu mahal dan memiliki kebijakan perizinan yang tidak tepat untuk digunakan dalam komunitas fisika energi tinggi umum, yaitu biaya untuk setiap dokumen dan setiap perubahan dokumen.

Komputer NeXT digunakan oleh Berners-Lee sebagai server web pertama di dunia dan juga untuk menulis browser web pertama, WorldWideWeb, pada tahun 1990. Pada Natal 1990, Berners-Lee telah membangun semua alat yang diperlukan untuk Web yang bekerja: browser web pertama (yang merupakan editor web juga) dan server web pertama. Situs web pertama, yang menggambarkan proyek itu sendiri, diterbitkan pada tanggal 20 Desember 1990.

Laman web pertama mungkin hilang, namun Paul Jones dari UNC-Chapel Hill di North Carolina mengumumkan pada bulan Mei 2013 bahwa Berners-Lee memberinya apa yang dia katakan adalah halaman web tertua yang diketahui selama kunjungan 1991 ke UNC. Jones menyimpannya di drive magneto-optical dan di komputer NeXT-nya. Pada tanggal 6 Agustus 1991, Berners-Lee menerbitkan sebuah ringkasan singkat dari proyek World Wide Web di newsgroup alt.hypertext.

Tanggal ini terkadang membingungkan dengan ketersediaan server web pertama, yang telah terjadi beberapa bulan sebelumnya. Sebagai contoh lain dari kebingungan semacam itu, beberapa media berita melaporkan bahwa foto pertama di Web diterbitkan oleh Berners-Lee pada tahun 1992, sebuah citra dari band CERN yang dinamai Les Horribles Cernettes yang diambil oleh Silvano de Gennaro, Gennaro telah menyangkal cerita ini, menulis bahwa media “benar-benar mendistorsi kata-kata kita demi sensasionalisme murah.”

Server pertama di luar Eropa dipasang di Stanford Linear Accelerator Center (SLAC) di Palo Alto, California, untuk menjadi tuan rumah database SPIERS-HEP. Akun berbeda secara substansial pada tanggal acara ini. Garis waktu World Conservatory World Wide Web mengatakan pada bulan Desember 1992, sedangkan SLAC sendiri mengklaim pada Desember 1991, seperti halnya dokumen W3C berjudul A Little History of the World Wide Web.

Konsep dasar hypertext berasal dari proyek sebelumnya dari tahun 1960an, seperti Hypertext Editing System (HES) di Brown University, Ted Nelson’s Project Xanadu dan Douglas Engelbart’s oN-Line System (NLS). Nelson dan Engelbart pada gilirannya terinspirasi oleh memex berbasis mikrofilm Vannevar Bush, yang digambarkan dalam esai 1945 “As We May Think”.

Terners-Lee terobosan adalah untuk menghubungkan hypertext ke Internet. Dalam bukunya Weaving The Web, dia menjelaskan bahwa dia berulang kali menyarankan agar perkawinan antara kedua teknologi itu dimungkinkan dilakukan oleh anggota komunitas teknis, namun saat tidak ada yang mengambil undangannya, dia akhirnya mengambil alih proyek itu sendiri. Dalam prosesnya, ia mengembangkan tiga teknologi penting:

  • Sebuah sistem pengenal unik global untuk sumber daya di Web dan tempat lain, pengenal dokumen universal (UDI), yang kemudian dikenal sebagai pencari sumber daya seragam (URL) dan uniform resource identifier (URI);
  • bahasa penerbitan HyperText Markup Language (HTML);
  • Hypertext Transfer Protocol (HTTP).

World Wide Web memiliki sejumlah perbedaan dari sistem hypertext lain yang tersedia pada saat itu. Web hanya membutuhkan tautan searah dan bukan yang bidirectional, sehingga memungkinkan seseorang untuk terhubung ke sumber lain tanpa tindakan oleh pemilik sumber daya itu.

Hal ini juga secara signifikan mengurangi kesulitan menerapkan server web dan browser (dibandingkan dengan sistem sebelumnya), namun pada gilirannya menimbulkan masalah pembengkakan link yang kronis. Tidak seperti pendahulunya seperti HyperCard, World Wide Web tidak berpemilik, sehingga memungkinkan untuk mengembangkan server dan klien secara mandiri dan menambahkan ekstensi tanpa batasan lisensi.

Pada tanggal 30 April 1993, CERN mengumumkan bahwa World Wide Web akan bebas kepada siapapun, tanpa biaya apapun. Datang dua bulan setelah pengumuman bahwa implementasi server protokol Gopher tidak lagi bebas untuk digunakan, ini menghasilkan pergeseran cepat dari Gopher dan menuju Web. Browser web populer awal adalah ViolaWWW untuk Unix dan Sistem Windowing X.

Para sarjana pada umumnya sepakat bahwa titik balik untuk World Wide Web dimulai dengan diperkenalkannya peramban web Mosaic pada tahun 1993, sebuah browser grafis yang dikembangkan oleh sebuah tim di National Center for Supercomputing Applications di University of Illinois di Urbana-Champaign (NCSA-UIUC), dipimpin oleh Marc Andreessen. Pendanaan untuk Mosaic berasal dari Prakarsa Komputasi dan Komunikasi High-Performance A.S. dan Undang-Undang Komputasi dan Komunikasi Berkinerja Tinggi pada tahun 1991, salah satu dari beberapa perkembangan komputasi yang diprakarsai oleh Senator A. Al.Gore.

Sebelum merilis Mosaic, grafis tidak biasa dicampur dengan teks di halaman web dan popularitas web kurang dari protokol yang lebih tua yang digunakan melalui Internet, seperti Gopher dan Wide Area Information Servers (WAIS). Antarmuka grafis Mosaic memungkinkan Web menjadi protokol Internet yang paling populer. World Wide Web Consortium (W3C) didirikan oleh Tim Berners-Lee setelah dia meninggalkan European Organization for Nuclear Research (CERN) pada bulan Oktober 1994.

Didirikan di Massachusetts Institute of Technology Laboratory for Computer Science (MIT/LCS) dengan dukungan dari Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA), yang telah mempelopori Internet. Setahun kemudian, situs kedua didirikan di INRIA (laboratorium penelitian komputer nasional Prancis) dengan dukungan dari Komisi Eropa DG InfSo dan pada tahun 1996, situs kontinental ketiga dibuat di Jepang di Keio University. Pada akhir tahun 1994, jumlah total situs web masih tergolong kecil, namun banyak situs terkenal sudah aktif yang meramalkan atau mengilhami layanan paling populer saat ini.

Terhubung oleh Internet, situs-situs lain diciptakan di seluruh dunia. Ini memotivasi pengembangan standar internasional untuk protokol dan format. Berners-Lee terus tetap terlibat dalam membimbing pengembangan standar web, seperti bahasa markup untuk menyusun halaman web dan dia menganjurkan visinya tentang Semantic Web. World Wide Web memungkinkan penyebaran informasi melalui Internet melalui format yang mudah digunakan dan fleksibel.

Dengan demikian memainkan peran penting dalam mempopulerkan penggunaan Internet. Meskipun kedua istilah tersebut terkadang digabungkan dalam penggunaan populer, World Wide Web tidak identik dengan Internet. Web adalah ruang informasi yang berisi dokumen hyperlink dan sumber daya lainnya, yang diidentifikasi oleh URI mereka. Hal ini diimplementasikan baik sebagai perangkat lunak client dan server yang menggunakan protokol Internet seperti TCP/IP dan HTTP. Berners-Lee gelar bangsawan pada tahun 2004 oleh Ratu Elizabeth II untuk “layanan untuk perkembangan global Internet”.

Keamanan Web

Bagi penjahat, Web telah menjadi tempat untuk menyebarkan malware dan terlibat dalam berbagai kejahatan dunia maya, termasuk pencurian identitas, penipuan, pengumpulan mata-mata dan pengumpulan intelijen. Kerentanan berbasis web sekarang melebihi jumlah masalah keamanan komputer tradisional, dan yang diukur oleh Google, sekitar satu dari sepuluh halaman web mungkin berisi kode berbahaya. Sebagian besar serangan berbasis web terjadi di situs web yang sah, dan sebagian besar, yang diukur oleh Sophos, diselenggarakan di Amerika Serikat, China dan Rusia.

Yang paling umum dari semua ancaman malware adalah serangan injeksi SQL terhadap situs web. Melalui HTML dan URI, Web rentan terhadap serangan seperti cross-site scripting (XSS) yang disertakan dengan pengenalan JavaScript dan diperburuk sampai tingkat tertentu oleh Web 2.0 dan desain web Ajax yang mendukung penggunaan skrip. Hari ini dengan satu perkiraan, 70% dari semua situs web terbuka untuk serangan XSS pada pengguna mereka.

Phishing adalah ancaman umum lainnya ke Web. “SA, Divisi Keamanan EMC, hari ini mengumumkan temuan Laporan Penipuan Januari 2013, memperkirakan kerugian global dari phishing pada $ 1,5 Miliar pada tahun 2012”. Dua metode phishing yang terkenal adalah Covert Redirect dan Open Redirect.

Usulan solusi bervariasi. Perusahaan keamanan besar seperti McAfee sudah merancang tata kelola dan suite kepatuhan untuk memenuhi peraturan pasca-9/11 dan beberapa, seperti Finjan telah merekomendasikan pemeriksaan kode real-time yang aktif dan semua konten terlepas dari sumbernya.

Beberapa berpendapat bahwa bagi perusahaan untuk melihat keamanan Web sebagai peluang bisnis daripada pusat biaya, sementara yang lain menyerukan “pengelolaan hak digital di mana-mana, selalu diterapkan” di infrastruktur untuk mengganti ratusan perusahaan yang mengamankan data dan jaringan. Jonathan Zittrain mengatakan bahwa pengguna yang bertanggung jawab atas keamanan komputasi jauh lebih baik untuk mengunci Internet.

Pribadi atau Rahasia

Setiap kali klien meminta halaman web, server dapat mengidentifikasi alamat IP permintaan dan biasanya mencatatnya. Selain itu, kecuali jika tidak melakukannya, sebagian besar web browser mencatat halaman web yang diminta dalam fitur riwayat yang dapat dilihat dan biasanya menyimpan sebagian besar konten secara lokal. Kecuali komunikasi browser server menggunakan enkripsi HTTPS, permintaan dan tanggapan web berjalan dalam teks biasa di Internet dan dapat dilihat, dicatat, dan di-cache oleh sistem peralihan.

Saat sebuah halaman web meminta, dan persediaan pengguna, informasi identitas pribadi, seperti nama asli, alamat, alamat e-mail, dan lain-lain, entitas berbasis web dapat mengaitkan lalu lintas web saat ini dengan individu itu.

Jika situs web menggunakan cookie HTTP, otentikasi username dan password, atau teknik pelacakan lainnya, situs web ini dapat menghubungkan kunjungan web lain, sebelum dan sesudah, hingga informasi identitas yang diberikan. Dengan cara ini adalah mungkin bagi sebuah organisasi berbasis web untuk mengembangkan dan membangun profil individu yang menggunakan situs atau situsnya.

Mungkin bisa membuat rekaman untuk individu yang mencakup informasi tentang aktivitas santai mereka, minat belanja mereka, profesi mereka, dan aspek lain dari profil demografis mereka. Profil ini jelas merupakan minat potensial bagi pemasar, pemasang iklan dan lainnya. Bergantung pada persyaratan dan ketentuan situs web dan undang-undang setempat yang menerapkan informasi dari profil ini dapat dijual, dibagikan, atau diteruskan ke organisasi lain tanpa diberi tahu pengguna.

Bagi banyak orang biasa, ini berarti sedikit lebih banyak daripada beberapa e-mail tak terduga di dalam kotak mereka atau iklan yang sangat unik di halaman web masa depan. Bagi orang lain, ini bisa berarti bahwa waktu yang dihabiskan untuk memanjakan minat yang tidak biasa dapat mengakibatkan banjir pemasaran yang ditargetkan lebih lanjut yang mungkin tidak diinginkan. Penegakan hukum, kontra terorisme, dan agen spionase juga dapat mengidentifikasi, menargetkan dan melacak individu berdasarkan minat atau kecenderungan mereka di Web.

Situs jejaring sosial mencoba membuat pengguna menggunakan nama asli, minat, dan lokasi mereka, bukan nama samaran. Pemimpin website ini percaya ini membuat pengalaman jejaring sosial lebih menarik bagi pengguna. Di sisi lain, foto yang diupload atau pernyataan yang tidak dijaga dapat diidentifikasi oleh seseorang, yang mungkin menyesali paparan ini. Pengusaha, sekolah, orang tua, dan kerabat lainnya mungkin dipengaruhi oleh aspek profil jejaring sosial, seperti tulisan teks atau foto digital, sehingga individu tidak diproyeksikan untuk khalayak ini.

Pengganggu on-line dapat menggunakan informasi pribadi untuk melecehkan atau menguntit pengguna. Situs jejaring sosial modern memungkinkan kontrol pengaturan privasi yang bagus untuk setiap posting individu, namun ini bisa menjadi rumit dan tidak mudah ditemukan atau digunakan, terutama untuk pemula. Foto dan video yang diposkan ke situs web telah menyebabkan masalah tertentu, karena mereka dapat menambahkan wajah seseorang ke profil on-line.

Dengan teknologi pengenalan wajah modern dan potensial, mungkin saja kita bisa menghubungkan wajah dengan gambar, peristiwa, dan skenario lain yang sebelumnya tidak dikenal, yang telah dicitrakan di tempat lain. Karena gambar caching, mirroring dan copying, sulit untuk menghapus gambar dari World Wide Web.

Standar

Banyak standar formal dan spesifikasi teknis dan perangkat lunak lainnya menentukan pengoperasian berbagai aspek World Wide Web, Internet, dan pertukaran informasi komputer. Banyak dokumen tersebut adalah karya World Wide Web Consortium (W3C), dipimpin oleh Berners-Lee, namun beberapa diproduksi oleh Internet Engineering Task Force (IETF) dan organisasi lainnya.

Biasanya, ketika standar web dibahas, publikasi berikut dilihat sebagai dasar:

  • Rekomendasi untuk bahasa markup, terutama HTML dan XHTML, dari W3C. Ini mendefinisikan struktur dan interpretasi dokumen hypertext.
  • Rekomendasi untuk stylesheet, terutama CSS, dari W3C.
  • Standar ECMAScript (biasanya dalam bentuk JavaScript), dari Ecma International.
  • Rekomendasi untuk Document Object Model, dari W3C.

Publikasi tambahan memberikan definisi teknologi penting lainnya untuk World Wide Web, termasuk namun tidak terbatas pada, berikut ini:

  • Uniform Resource Identifier (URI), yang merupakan sistem universal untuk referensi sumber daya di Internet, seperti dokumen dan gambar hypertext. URI, yang sering disebut URL, didefinisikan oleh IETF’s RFC 3986/STD 66: Uniform Resource Identifier (URI): Sintaks Generik, serta pendahulunya dan banyak skema RFC mendefinisikan URI;
  • HyperText Transfer Protocol (HTTP), terutama seperti yang didefinisikan oleh RFC 2616: HTTP/1.1 dan RFC 2617: Authentication HTTP, yang menentukan bagaimana browser dan server saling mengotentikasi.

Aksesibilitas

Ada metode untuk mengakses Web di media alternatif dan format untuk memudahkan penggunaan oleh individu penyandang cacat. Cacat ini mungkin bersifat visual, pendengaran, fisik, berhubungan dengan bicara, kognitif, neurologis, atau kombinasi tertentu. Fitur aksesibilitas juga membantu orang dengan cacat sementara, seperti lengan yang patah, atau pengguna yang menua saat kemampuan mereka berubah.

Web menerima informasi sekaligus memberikan informasi dan berinteraksi dengan masyarakat. Konsorsium World Wide Web mengklaim bahwa sangat penting bahwa Web dapat diakses, sehingga dapat memberikan akses yang sama dan kesempatan yang setara bagi orang-orang cacat.

Tim Berners-Lee pernah mencatat, “Kekuatan Web ada dalam universalitasnya. Akses oleh semua orang terlepas dari kecacatan adalah aspek penting.” Banyak negara mengatur aksesibilitas web sebagai persyaratan untuk situs web. Kerja sama internasional dalam Inisiatif Aksesibilitas Web W3C menghasilkan panduan sederhana yang dapat digunakan oleh penulis konten web dan pengembang perangkat lunak agar Web dapat diakses oleh orang-orang yang mungkin atau mungkin tidak menggunakan teknologi bantu.

Internasionalisasi

Aktivitas Internationalisasi W3C memastikan bahwa teknologi web bekerja dalam semua bahasa, skrip, dan budaya. Dimulai pada tahun 2004 atau 2005, Unicode memperoleh tanah dan pada akhirnya pada bulan Desember 2007 melampaui ASCII dan Eropa Barat sebagai pengkodean karakter Web yang paling sering digunakan. Awalnya RFC 3986 mengizinkan sumber daya diidentifikasi oleh URI di subkumpulan AS-ASCII. RFC 3987 memungkinkan lebih banyak karakter-karakter apa pun di Set Karakter Universal dan sekarang sumber daya dapat diidentifikasi oleh IRI dalam bahasa apa pun.

Statistik

Antara 2005 dan 2010, jumlah pengguna web dua kali lipat dan diperkirakan melampaui dua miliar pada tahun 2010. Studi awal pada tahun 1998 dan 1999 memperkirakan ukuran Web dengan menggunakan metode penangkapan/penangkapan kembali menunjukkan bahwa sebagian besar web tidak diindeks oleh mesin pencari dan Web jauh lebih besar dari perkiraan. Menurut sebuah studi tahun 2001, ada sejumlah besar, lebih dari 550 miliar, dokumen di Web, kebanyakan di Web tak terlihat, atau Deep Web.

Sebuah survei tahun 2002 terhadap 2.024 juta halaman web menentukan bahwa konten web yang paling banyak ada dalam bahasa Inggris: 56,4%. Berikutnya adalah halaman berbahasa Jerman (7,7%), Prancis (5,6%), dan Jepang (4,9%). Sebuah studi yang lebih baru, yang menggunakan pencarian web di 75 bahasa yang berbeda untuk sampel Web, menentukan bahwa ada lebih dari 11,5 miliar halaman web di web yang dapat diindeks secara publik pada akhir Januari 2005.

Pada bulan Maret 2009, web yang dapat diindeks berisi setidaknya 25,21 miliar halaman. Pada tanggal 25 Juli 2008, insinyur perangkat lunak Google Jesse Alpert dan Nissan Hajaj mengumumkan bahwa Google Search telah menemukan satu triliun URL unik. Pada bulan Mei 2009, lebih dari 109,5 juta domain dioperasikan. Dari jumlah tersebut, 74% adalah domain komersial atau domain lain yang beroperasi di domain tingkat atas generik. Statistik yang mengukur popularitas sebuah situs web, seperti peringkat Alexa Internet, biasanya berbasis pada jumlah tampilan halaman atau pada server terkait “hits” (permintaan file) yang diterimanya.

Web Caching

Cache web adalah komputer server yang berada di Internet publik, atau di dalam perusahaan yang menyimpan halaman web yang baru diakses untuk memperbaiki waktu respons pengguna saat konten yang sama diminta dalam waktu tertentu setelah permintaan awal. Sebagian besar web browser juga menerapkan cache browser untuk data yang baru saja diperoleh, biasanya pada disk drive lokal.

Permintaan HTTP oleh browser mungkin hanya meminta data yang telah berubah sejak akses terakhir. Halaman web dan sumber daya mungkin berisi informasi kedaluwarsa untuk mengendalikan caching untuk mengamankan data sensitif, seperti di perbankan online, atau untuk memfasilitasi situs yang sering diperbarui, seperti media berita.

Bahkan situs dengan konten yang sangat dinamis memungkinkan sumber daya dasar disegarkan hanya sesekali. Perancang situs web merasa perlu untuk menyusun sumber daya seperti data CSS dan JavaScript menjadi beberapa file di seluruh situs sehingga mudah di-cache dengan efisien. Firewall perusahaan sering menyimpan sumber daya Web yang diminta oleh satu pengguna untuk kepentingan banyak pengguna. Beberapa mesin pencari menyimpan konten dalam cache dari situs web yang sering diakses.

Nah, itulah penjelasan mengenai WWW atau World Wide Web. Semoga artikel diatas bisa bermanfaat ataupun paling tidak bisa menambah wawasan. Terima kasih dan selamat membaca.